Hasil tinjauan baru yang dikeluarkan oleh CDC menunjukkan penurunan 29 persen pada remaja dari 2019 hingga 2020, menjadikannya tahap yang terakhir dilihat sebelum 2018. Sudah tentu, CDC dan FDA telah memilih cara lain untuk membentangkan hasilnya.

Hasil yang dipilih (tetapi bukan data yang berasal dari mereka) adalah bagian dari laporan CDC yang diterbitkan pada 9 September - hari yang sama dengan tarikh akhir bagi pengeluar vaping untuk mengemukakan Permohonan Tembakau Premarket atau mengeluarkan produk mereka dari pasar. Data akan tersedia, bersama dengan analisis semua hasil, pada bulan Disember.

Penggunaan selama 30 hari terakhir (disebut "penggunaan semasa") di kalangan pelajar sekolah menengah turun dari 27.5 peratus kepada 19.6 peratus, dan penurunan di kalangan pelajar sekolah menengah lebih dramatik, dari 10.5 hingga 4.7 peratus. Itu berita baik, bukan? Baiklah ...

"Walaupun data ini mencerminkan penurunan penggunaan e-rokok saat ini sejak 2019," tulis analis CDC dan FDA, "3.6 juta belia AS masih menggunakan e-rokok pada tahun 2020, dan di kalangan pengguna semasa, lebih dari lapan dari 10 dilaporkan menggunakan e-rokok berperisa. "

Penulis mencadangkan bahawa kerana produk berperisa masih ada, remaja akan tidak akan turun ke tahap (sifar) yang akan memuaskan CDC dan FDA tembakau kawalan tembakau. Oleh itu, laporan itu menjelaskan dengan terperinci mengenai pilihan rasa pengguna sesekali ini, dengan menyatakan bahawa buah, pudina, dan mentol adalah jenis perisa yang paling popular di kalangan semua remaja yang suka minum. Implikasi bahawa rasa mendorong penggunaan oleh remaja adalah meletihkan, tetapi beberapa analisisnya menarik.

Sebagai contoh, di antara "pengguna pod dan kartrij pracukup berperisa semasa, jenis rasa yang paling biasa digunakan ialah buah (66.0%; 920,000); pudina (57.5%; 800,000); menthol (44.5%; 620,000); dan gula-gula, pencuci mulut, atau gula-gula lain (35.6%; 490.000). "

Tetapi Juul Labs, yang menjadikan apa yang dianggap sebagai vape paling popular di kalangan remaja, telah mengeluarkan buah mereka dari pasar lebih dari setahun sebelum tinjauan selesai. Tidak ada pengeluar utama lain dari pod siap yang menjual produk berperisa buah atau gula-gula pada masa tinjauan. Itu menunjukkan bahawa sebilangan besar "pengguna semasa" menghapuskan produk pasaran kelabu dan hitam seperti pod yang sesuai dengan Juul yang dibuat oleh pengeluar yang tidak sah.

"Selagi ada rokok elektronik berperisa yang tersisa di pasaran, anak-anak akan mendapatkannya dan kami tidak akan menyelesaikan krisis ini," kata Presiden Kempen untuk Kanak-kanak Bebas Tembakau, Matthew Myers. Sudah tentu, itu juga berlaku untuk pasaran gelap. Larangan rasa tidak akan menyebabkan pantang, hanya untuk pembelian dari sumber baru dan dipersoalkan.

Laporan CDC menyebutkan bahawa penggunaan produk sekali pakai meningkat dari 2,4 persen pada tahun 2019 menjadi 26,5 persen pada tahun 2020 - peningkatan 1,000 persen! - tanpa menjelaskan bahawa produk tersebut sebahagian besarnya merupakan tindak balas pasaran gelap terhadap keputusan pengeluar pod sah untuk turun rasa, dan kemudian keputusan FDA untuk mengutamakan penguatkuasaan terhadap produk berasaskan pod. (Ada teori konspirasi yang menghiburkan yang menunjukkan keputusan FDA untuk mengecualikan vape boleh guna dari panduan penguatkuasaan Januari 2020 adalah percubaan untuk melihat apakah pasaran vape haram akan bertindak balas dengan cepat.

Intinya adalah bahawa vaping sekolah menengah menurun sekitar satu pertiga, dan sekolah menengah vaping lebih dari separuh. Fakta bahawa lebih dari 80 peratus remaja menggunakan produk vaping berperisa adalah herring merah, kerana kita sudah tahu bahawa kebanyakan orang dewasa juga lebih suka perisa bukan tembakau, dan rasa itu bukan salah satu sebab utama kanak-kanak mencuba vape.

Terdapat masalah lain dengan NYTS selain obsesi dengan rasa. CDC telah menghapus pertanyaan khusus mengenai vabis ganja dari tinjauan, membiarkan para peserta memutuskan apakah pertanyaan itu berlaku untuk THC dan vape nikotin. Kami tidak tahu berapa banyak kanak-kanak yang mengambil tinjauan ini adalah vaps THC, kerana CDC menganggap mereka semua membuang nikotin, dan melaporkan hasilnya seolah-olah mereka.

Ini mungkin (sangat masuk akal) ketakutan terhadap kartrij vape THC yang tidak sah yang menyebabkan "EVALI" mendorong banyak vape minyak ganja usia sekolah berhenti menggunakan produk tersebut. Kami tidak tahu betapa besarnya sebilangan besar minyak hash haram yang dimainkan pada tahun 2018-19 "wabak remaja vaping", tetapi kami tahu bahawa produk tersebut dengan cepat mendapat populariti di kalangan pengguna ganja muda dalam tempoh tersebut (2017-2019 ).

Masalah lain dengan hasil awal: CDC memutuskan untuk tidak memberikan angka merokok awal 2020. Tahun lalu, penggunaan rokok selama 30 hari turun ke tahap rendah sepanjang masa iaitu 5.8 peratus untuk pelajar sekolah menengah, dan hanya 2.3 peratus di kalangan pelajar sekolah menengah. Adakah tren itu terus berlanjut pada tahun 2020 - atau apakah penurunan vaping menyebabkan peningkatan yang sama dalam merokok yang mematikan? Kami tidak akan tahu sehingga pada bulan Disember, kerana atas sebab apa pun, CDC tidak mahu kami melihat hasilnya sekarang.

"Tradisi" melepaskan keputusan awal sebahagian dari NYTS dimulakan pada tahun 2018 oleh Pesuruhjaya FDA ketika itu, Scott Gottlieb, yang ingin menunjukkan sesuatu yang konkrit untuk menyokong dakwaannya bahawa tren pemuda remaja yang "mengganggu" sedang dijalankan. Tetapi dia menghabiskan berbulan-bulan untuk menentukan tahap sebelum menghasilkan nombor untuk menyokong ceramahnya yang longgar.

"Saya percaya ada wabak penggunaan remaja," kata Gottlieb pada 11 September 2018. "Kami mempunyai alasan yang baik untuk membuat kesimpulan ini berdasarkan tren dan data yang telah kami lihat, beberapa di antaranya masih awal dan akan diselesaikan dalam beberapa bulan akan datang dan dibentangkan secara terbuka. "

Gottlieb mengancam untuk melarang produk berperisa dan mengeluarkan vape pod c-store yang paling popular dari pasaran. Seminggu kemudian, FDA mengumumkan kempen media anti-penipuan baru. Bahagian tengahnya adalah iklan TV licin yang disebut "Epidemi", yang diyakini oleh pemikiran cemerlang di pejabat kawalan tembakau di FDA akan menakut-nakuti remaja yang mencari kegembiraan agar tidak terbengkalai.

Ketika keputusan awal NYTS 2018 akhirnya dikeluarkan pada bulan November, media berita - disiarkan oleh Gottlieb, kempen iklan, dan propaganda anti-penipuan tanpa henti dari kumpulan anti-tembakau - meleleh. Kadar “penggunaan semasa” sekolah menengah telah meningkat dari 11.7 hingga 20.8 peratus!

Apa yang tidak dilakukan oleh agensi - kerana tidak mahu untuk — adalah menyediakan konteks. Bukti wabak yang menakutkan sebagian besar didasarkan pada penggunaan selama 30 hari yang lalu, yang merupakan standard yang meragukan untuk mengukur tingkah laku dadah yang bermasalah. Menggunakan sesuatu sekali dalam satu bulan terakhir hampir tidak menjadi bukti penggunaan kebiasaan, apalagi "ketagihan." Ini mungkin menunjukkan tidak lebih mengganggu daripada mode.

Analisis yang teliti terhadap hasil NYTS 2018 oleh penyelidik dari Universiti New York (dan universiti lain) menunjukkan bahawa hanya 0.4 peratus peserta tinjauan tidak pernah menggunakan produk tembakau lain dan dihapuskan pada 20 atau lebih hari dalam sebulan. Dengan kata lain, kebanyakan pelajar sekolah menengah sudah merokok.

"Vaping meningkat di kalangan belia AS pada tahun 2018 pada tahun 2017. Peningkatan ini dicirikan oleh corak frekuensi vaping yang rendah [30 hari yang lalu] dan penggunaan produk poli yang tinggi, dan kelaziman vaping yang rendah di antara vape yang lebih kerap tetapi tidak merokok," penulis membuat kesimpulan.

Apabila NYTS 2019 menunjukkan peningkatan lain, dari 20.8 hingga 27.5 peratus, tindak balas ketakutan oleh pihak berkuasa dan media dapat diramalkan; ia benar-benar hanya memori otot. Tetapi ceritanya tidak berubah. Sekumpulan ahli akademik Britain yang melihat hasil tinjauan CDC 2018 dan 2019 bersetuju dengan analisis kumpulan NYU.

"Penggunaan yang kerap berlaku pada 1.0% pengguna naif tembakau pada tahun 2018 dan 2.1% pada tahun 2019," tulis mereka. "Di antara pengguna e-rokok selama 30 hari yang naif tembakau pada tahun 2019, 8.7% melaporkan keinginan dan 2.9% melaporkan ingin menggunakan dalam masa 30 minit selepas bangun tidur."

Hasil tersebut tidak menunjukkan bahawa anak-anak "ketagihan" atau "ketagihan," ketika Kempen untuk Kanak-kanak Bebas Tembakau dan Inisiatif Kebenaran terompet dalam siaran akhbar mereka. Penggunaan selama 30 hari yang lalu mewakili kebanyakan percubaan, bukan penggunaan kebiasaan. “Ketagihan” tidak mencapai tahap tertinggi dalam sejarah satu tahun dan turun 30 peratus pada tahun berikutnya — tetapi gaya muda selalu meningkat dan jatuh dengan cepat dalam corak seperti itu.

Kebenaran yang tidak diucapkan adalah bahawa remaja Amerika tidak lebih kerap atau lebih kuat daripada remaja dari UK atau di tempat lain. Tetapi pihak berkuasa AS mendefinisikan vaping remaja dengan cara yang bertujuan untuk memprovokasi keganasan pada orang dewasa. Dan selagi mereka dapat mencapai kesan yang diharapkan, tidak ada yang akan berubah.